Home / Berita Umum / Saut Minta Maaf, Ini Komentar PB HMI
Saut-situmorang-2952016-jm

Saut Minta Maaf, Ini Komentar PB HMI

Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) menjaring aspirasi semua kadernya untuk menyikapi permohonan maaf yang disampaikan Wakil Ketua KPK Saut Situmorang kepada keluarga besar HMI.

Langkah itu dilakukan sembari menunggu proses hukum di kepolisian yang sedang berjalan.

“Kami kan ada 200 cabang di seluruh Indonesia, dari situ semua kami minta pendapatnya terkait ucapan dan permohonan maaf Saut,” kata Sekretaris Jenderal PB HMI Amijaya saat dihubungi Kompas.com, Rabu (11/5/2016).

Ami menambahkan, aspirasi yang dijaring bukan hanya soal opsi pencabutan laporan ke polisi. Bisa saja nantinya muncul opsi lain.

(Baca: Mahfud MD: Pak Saut Harus Meminta Maaf Lima Hari Berturut-turut)

“Bisa saja nanti opsi yang muncul bukan hanya pencabutan proses laporan atau tidak. Kami kan belum mendengar aspirasi semua kader. Makanya, kami perlu menjaring aspirasi dari mereka semua,” ucap Ami.

Ami mengatakan, pihaknya berharap para kader memberi masukan sebanyak-banyaknya supaya langkah yang diambil selanjutnya merupakan langkah terbaik.

Pimpinan KPK masih menunggu jadwal PB HMI dan Korps Alumni HMI untuk mengadakan pertemuan silaturahim. (Baca: Pimpinan KPK Tunggu Jawaban PB HMI dan KAHMI untuk Bertemu)

Pimpinan KPK berharap PB HMI dapat memahami bahwa KPK tidak pernah berniat untuk mendiskreditkan kredibilitas HMI. Terlebih lagi, Saut telah menyampaikan permintaan maaf kepada HMI.

Saut sebelumnya meminta maaf kepada keluarga besar HMI. Ia mengaku tidak bermaksud menyinggung HMI maupun lembaga lainnya.

Saut merasa ada kesalahpahaman atau persepsi atas pernyataannya. (Baca: Saut Situmorang Minta Maaf kepada Keluarga Besar HMI)

Dalam diskusi di salah satu televisi swasta, Saud mengatakan,” … karakter integritas bangsa ini sangat rapuh. Orang yang baik di negara ini jadi jahat ketika dia sudah menjabat. Lihat saja tokoh-tokoh politik, itu orang-orang pintar, orang-orang cerdas…”

“Saya selalu bilang, kalau di HMI dia minimal ikut LK 1. Lulus itu dia anak-anak mahasiswa, pintar. Tetapi, begitu menjabat, dia jadi jahat, curang, ini karena apa? Karena saya bilang sistem belum jalan. Artinya apa? Adapun peraturan-peraturan itu tidak pernah kita jalankan…,” kata dia.

sumber : kompas.com

Check Also

H._Andi_Samsuddin_Arsyad-kalsel

Pulang Kampung, Pengusaha Asal Batu Licin Sumbang Masjid Rp500 Juta

BONE — Sukses menjadi pengusaha di Batu Licin, Kalimantan Selatan, tak membuat H. Andi Samsuddin Arsyad, …